Mengapa Analisis Rasio Memainkan Peran Penting Dalam Perencanaan Strategis Bisnis

[ad_1]

Analisis Rasio adalah alat dasar analisis keuangan dan analisis keuangan itu sendiri merupakan bagian penting dari setiap proses perencanaan bisnis sebagai SWOT (Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman), menjadi alat dasar dari analisis strategis memainkan peran penting dalam perencanaan bisnis proses dan tidak ada analisis SWOT akan lengkap tanpa analisis posisi keuangan perusahaan. Dengan cara ini Analisis Rasio merupakan bagian yang sangat penting dari seluruh perencanaan strategis bisnis. Ada terutama enam jenis rasio:

1) Return On Capital Employed: Rasio ini membantu untuk memeriksa angka untuk keuntungan yang diperoleh dalam kaitannya dengan uang yang diinvestasikan (Modal Kerja) dalam bisnis. Secara umum dapat diterima untuk menggunakan baik Laba Bersih Sebelum Pajak atau Laba Bersih Setelah Pajak.

(A) ROCE = (Laba Bersih / Modal Kerja) * 100

2) Rasio Laba: Rasio ini sangat membantu untuk menilai kecukupan laba yang diperoleh dan tren mereka dibandingkan dengan masa lalu.

(A) Gross Profit Margin = (Laba Kotor / Penjualan) * 100

(b) Net Profit Margin = (Laba Bersih / Penjualan) * 100

Eeaning Per Share = Laba Setelah Pajak / Jumlah Saham Ekuitas

3) Rasio Solvabilitas: Untuk mempertahankan status kelangsungan usaha, suatu bisnis harus dapat memenuhi utangnya yang seharusnya memiliki modal kerja yang cukup. Rasio modal kerja membantu untuk memeriksa posisi keuangan sekuler dari suatu bisnis.

(a) Rasio Modal Kerja = Aset Lancar / Kewajiban Lancar

(b) Rasio Likuiditas = Aset Cair / Kewajiban Likuiditas

4) Aset Turn Over Rasio: Gambar tiba dari perhitungan ini membantu manajemen untuk memastikan pemanfaatan sumber daya yang efisien diterapkan.

(a) Tingkat Perputaran Persediaan (dalam jumlah) = Harga Pokok Penjualan / Tingkat Persediaan Rata-rata

(B) Stock Turnover (dalam hari) = (Rata-rata Stok / Biaya untuk Barang yang Dijual) * 365

(c) Tingkat Pengumpulan debitur (dalam hari) = (Rata-rata Debitur Perdagangan / Penjualan Kredit) * 365

(d) Tingkat Pembayaran kepada kreditor (dalam hari) = (Rata-rata Kreditor Perdagangan / Pembelian Kredit) * 365

(e) Siklus operasi tunai (dalam hari) = Periode Holding Saham + Periode Pengumpulan Hutang – Periode Pembayaran Kreditor

(f) Total Asset Turnover = Penjualan / Aerage Total Aset

5) Gearing atau Levearage Ratio: Rasio ini mendefinisikan struktur modal gearing.

(A) Rasio Utang Equty = Total Ekuitas Hutang Keuangan / Ekuitas

6) Laporan Arus Kas Rasio: Ini adalah rasio arus kas masuk dan keluar. Ini membantu dalam memeriksa sumber dan penggunaan uang tunai dan efek bersihnya. Rasio ini dihitung dalam persentase dan persentase dapat digunakan untuk menunjukkan keseimbangan relatif antara arus masuk dan arus kas keluar, dengan pilihan angka mana yang akan digunakan sebagai sewa (yaitu mana yang sama dengan 100%) tergantung pada tujuan dari analisis.

(A) Arus Kas Rasio = (Arus kas masuk / arus kas keluar) * 100 atau (Arus Kas / Arus Kas) * 100.

Keterbatasan Analisis Rasio:

1) Ini membantu dalam mencari tahu perubahan dalam hasil keuangan tetapi mereka tidak menjelaskan alasan perubahan tersebut.

2) Deteriorasi adalah rasio akuntansi tidak selalu menunjukkan manajemen yang buruk misalnya penurunan rasio perputaran saham mungkin tampak tanda tidak sehat untuk bisnis tetapi penyelidikan lebih lanjut dapat mengungkapkan bahwa alasannya adalah akumulasi bahan mentah yang langka yang memungkinkan sebuah pabrik untuk terus bekerja ketika para pesaing dipaksa untuk menghentikan produksi.

3) Terlalu signifikan terhadap rasio individu tidak dapat menghasilkan keputusan yang baik. misalnya. Terkadang ROCE yang lebih tinggi dapat disertai dengan likuiditas rendah.

[ad_2]

Indikator Aksi Perdagangan Harga FOREX Terbaik – Pergeseran Teori Rasio Analisis Tindakan Harga

[ad_1]

Ada kategori baru analisis teknis yang tersedia untuk perdagangan pasar FOREX. Ini disebut Teori Pergeseran dan teknik baru ini didasarkan pada Rasio Shift yang memecah tiga jenis utama kondisi bagan:

  • Pasar Choppy
  • Up Trending Markets
  • Down Trending Markets

Apa yang Teori Pergeseran Rasio lakukan adalah fokus pada data penting dan mengabaikan data yang bertanggung jawab atas sinyal dan gangguan yang salah. Pendekatan trading The Shift Theory bekerja lebih baik daripada bentuk analisis teknis lainnya karena fokus pada ilmu analisis harga. Sebagian besar analisis teknis saat ini berfokus pada harga penutupan sebagai bagian utama data yang dianalisis. Masalah utama dengan itu adalah harga penutupan adalah target yang bergerak. Banyak pedagang tidak menyadari bahwa indikator tidak lebih dari alat pengukur dan mereka perlu diperlakukan seperti itu. Ketika datang untuk mengukur harga, Anda memerlukan data yang stabil untuk mendapatkan pembacaan yang akurat. Saya suka menggunakan contoh mencoba menimbang diri Anda sendiri dalam skala. Jika Anda terus melompat-lompat ketika Anda mencoba menimbang diri sendiri maka hampir tidak mungkin untuk mendapatkan pembacaan yang akurat. Itulah tepatnya harga penutupan. Ini berubah setiap kali ada tikungan ke atas atau ke bawah dan itu mengubah pembacaan sebagian besar indikator dan yang menghasilkan banyak noise dan sinyal perdagangan palsu.

The Shift Trading Ratios mengandalkan fakta-fakta yang tidak terbantahkan dari tren pasar. Beberapa contoh adalah:

  • Harga pada grafik hanya bisa lebih tinggi jika mereka membuat tinggi baru.
  • Harga pada grafik hanya bisa lebih rendah jika mereka membuat rendah baru.
  • Pasar berombak memiliki bar yang memiliki persentase tumpang tindih yang tinggi.

Sebagai seorang trader, Shift Theory Ratios adalah alat yang sangat baik untuk menjaga agar para trader tetap disiplin dan berpegang pada prinsip-prinsip perdagangan yang sehat. Sebagai contoh, kami akan membahas pembacaan dan indikasi Rasio Shift dalam 3 jenis kondisi pasar:

  • Choppy
  • Naik Trending
  • Menuruni tren

Ketika kondisi pasar berombak, Rasio Pergeseran Dalam adalah plot yang mengukur jenis kondisi pasar tersebut. Apa yang dimaksud dengan Rasio Pergeseran Dalam adalah mengukur persentase batang saat ini yang tumpang tindih dengan bilah sebelumnya. Semua pasar berombak memiliki persentase bar yang tinggi yang saling tumpang tindih. Sangat mudah untuk melihat pada grafik tetapi sebagian besar indikator tidak dapat mengukur jenis kondisi ini karena mereka didasarkan pada harga penutupan.

Jika pasar naik, maka Upper Shift Ratio adalah indikator yang mengukur jenis perubahan harga tersebut. Di dalam trending markets, batang-batang pada grafik harus membuat titik tertinggi yang lebih tinggi dan itu adalah fakta tak terbantahkan tentang pasar yang bergerak ke atas.

Selama pasar turun, Lower Shift Ratio adalah indikator yang mengukur kekuatan tren turun. Ini lagi didasarkan pada fakta tak terbantahkan bahwa pasar ke bawah harus membuat posisi terendah lebih rendah agar lebih rendah.

Pada akhirnya teknik-teknik ini bekerja dan buktinya ada di bagian belakang pengujian. Banyak indikator rahasia yang kotor adalah mereka benar-benar tidak berfungsi dan itu sebabnya tidak ada yang mau menunjukkan hasil pengujian kembali. Jadi jika Anda ingin mencari indikator perdagangan FOREX terbaik maka Anda perlu melihat pada Rasio Teori Shift. Jika Anda ingin hasil yang konsisten dan terbukti maka sebagai pedagang Anda harus fokus pada data penting dan mengabaikan data yang bertanggung jawab atas gangguan sinyal dan lag.

[ad_2]

Keterbatasan Analisis Rasio Keuangan

[ad_1]

Saya adalah penggemar besar analisis rasio untuk pemilik usaha kecil. Saya tidak perlu menginspirasi CFO dan Pengendali perusahaan besar untuk melakukan analisis rasio, karena itu adalah roti harian mereka, tetapi saya menemukan bahwa banyak pemilik usaha kecil belum mendapatkan apresiasi tentang apa yang dapat dilakukan rasio keuangan bagi mereka.

Tetapi sebanyak analisis rasio dapat membantu Anda, itu juga dapat menyesatkan, jadi saya pikir itu akan baik untuk menyelidiki keterbatasan analisis rasio keuangan saat ini.

Analisis rasio hanya bisa sebagus data yang mendasarinya

Rasio benar-benar luar biasa. Mereka merakit serangkaian angka dan hubungan yang rumit menjadi angka 1 atau 2 digit sederhana yang memberi tahu Anda volume! Tetapi berhati-hatilah … Bagaimana jika data kompleks yang mendasarinya tidak akurat? Banyak keputusan penting dibuat karena rasio telah berubah sebesar 1 atau 2 poin persentase. Karena itu, akuntan Anda lebih baik memastikan bahwa perhitungan dapat diandalkan.

Dalam lingkungan bisnis kecil hal-hal seperti keseimbangan uji coba rekonsiliasi (ya, tidak hanya rekening bank!) Dan bulanan, tinjauan laporan keuangan tidak dapat diterima begitu saja. Banyak usaha kecil tidak memiliki sistem akuntansi yang memadai di tempat atau mereka semua memiliki personil akuntansi yang kompeten memastikan hasil keuangan bulanan tidak hanya tersedia, tetapi sebenarnya akurat.

Menghitung rasio apa pun berdasarkan data yang dipertanyakan dan kumpulan buku yang tidak didamaikan bisa sangat berbahaya. Jadi, sebelum analisis apa pun bahkan dicoba, catatan akuntansi harus dibicarakan.

Perbandingan rasio hanya dapat bermakna, jika data benar-benar sebanding

Ini tantangan untuk mencapai komparabilitas di antara perusahaan yang berbeda, bahkan di industri yang sama. Metode depresiasi yang berbeda, metode penilaian persediaan yang berbeda digunakan, kebijakan yang berbeda mengenai kapitalisasi pengeluaran tertentu membuatnya sangat sulit untuk sampai pada laporan keuangan yang dapat dibandingkan secara bermakna.

Tetapi bahkan perbandingan periode yang berbeda dalam perusahaan yang sama bisa jadi rumit. Saya telah melihat banyak usaha kecil dengan omset tinggi posisi pembukuan / akuntansi dan tinjauan saya terhadap buku besar umum sering mengungkapkan bahwa tidak ada konsistensi dalam cara banyak transaksi yang diposting oleh orang-orang yang berbeda. Ini akan membuat perbandingan menjadi kurang berharga daripada yang seharusnya. Ini membawa kita kembali ke poin pertama kita – catatan akuntansi tidak hanya akurat tetapi juga konsisten.

Analisis rasio hanya mencerminkan apa yang ada dalam laporan keuangan

Jelas, rasio keuangan hanya akan mencerminkan apa yang terkandung dalam laporan keuangan perusahaan. Dan semaksimal mungkin, itu tidak menangkap banyak faktor yang dapat memiliki dampak besar pada bisnis dan belum dapat dikuantifikasi atau dinyatakan dalam istilah akuntansi.

Saya ingat bertindak sebagai pengontrol paruh waktu untuk perusahaan asuransi yang baru saja dibeli oleh pemain internasional. Presiden diberi rasio tertentu sebagai target untuk biaya gaji departemen akuntannya. Berdasarkan rasio ini, dia tidak bisa menambahkan satu orang pun ke staf akuntansinya. Sebaliknya, untuk memenuhi target, ia harus membiarkan beberapa orang menjadi yang pertama.

Tapi itu tidak mempertimbangkan situasi khusus perusahaan ini. Karena alasan historis, staf memiliki kualifikasi yang sangat rendah, sistem sudah tua dan satu-satunya jalan keluar adalah untuk membawa pengontrol penuh waktu yang kuat atau CFO untuk mereorganisasi departemen. Rasio target tidak akan memungkinkan untuk itu. Tetapi itu adalah hal terbaik untuk dilakukan dalam situasi seperti itu. Kepemimpinan yang cerdas akan mengenali keterbatasan rasio dan membuat keputusan bisnis yang tepat pula.

Faktor-faktor lain yang tidak terdapat dalam laporan keuangan dapat berupa perkembangan teknologi, tindakan pesaing, tindakan pemerintah, dll. Semua elemen dengan potensi dampak pada bisnis perlu dievaluasi ketika membuat keputusan penting, bukan hanya rasio keuangan.

Namun, analisis rasio keuangan merupakan komponen kunci dari keputusan tersebut dan saya berani mengatakan bahwa perusahaan yang tidak memanfaatkan informasi ini tidak diuntungkan.

[ad_2]

Sebuah Analisis dari 'Ultima Ratio Regum' Stephen Spender '

[ad_1]

Perang Saudara Spanyol adalah konflik yang memiliki pengaruh besar pada banyak seniman tahun 1930-an, terutama penyair, seperti Stephen Spender. Artikel ini menganalisis 'Ultima Ratio Regum' Pembaca, sebuah puisi yang ditulis tentang konflik, khususnya dalam bentuk struktural yang dipilih oleh Spender untuk pekerjaan ini, dan menyoroti beberapa perangkat sastra yang ia gunakan, serta menilai efek yang dimiliki pada isi puisi itu.

Dalam hal bentuk dan struktur 'Ultima Ratio Regum' cukup konvensional. Ini terdiri dari beberapa bait, masing-masing berisi jumlah baris yang sama. Bahasa yang digunakan relatif lurus ke depan, karena tidak menggunakan kosakata yang kuat atau berlimpah dalam tipuan sintaksis – fitur-fitur yang merupakan ciri khas dari karya kontemporer W.H. Auden. Pesan utamanya mungkin dipahami oleh sebagian besar pembaca pada teliti pertama. Dalam hal nada, puisi ini relatif serius, mengartikulasikan hati dan pandangan yang tulus dengan cara langsung dan langsung.

Pemahaman bahasa Latin jelas diperlukan untuk memahami judul puisi Spender, sebagaimana diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, 'Ultima Ratio Regum' berbunyi: 'Argumen terakhir raja'. Ini memberikan beberapa gagasan tentang masalah puisi. Judul mengacu pada perang sebagai ukuran terakhir di mana monarki, sebagai lawan demokrasi, menyelesaikan perbedaan mereka. Ini berfungsi untuk memperkuat kredensial Spender sebagai seorang pasifis, karena ia dengan jelas mengacu pada kengerian semua perang, bukan hanya Perang Sipil Spanyol.

'Ultima Ratio Regum' ada dalam empat bait, masing-masing berisi enam garis dengan panjang yang bervariasi. Hal ini terkait pada orang ketiga oleh seorang narator yang tidak disebutkan namanya yang menggambarkan kematian seorang pemuda yang meninggal dalam aksi dalam konflik yang tidak ditentukan. Kejadian yang dijelaskan agak kabur dan tidak diatur dalam urutan berurutan, misalnya, bait pertama memberi tahu kita bahwa "anak lelaki tergeletak mati di bawah pohon zaitun / Terlalu muda dan terlalu konyol" sementara bait ketiga dibuka dengan garis " O terlalu ringan dia melemparkan topinya ", seolah-olah dia masih hidup.

Tokoh protagonis ini disampaikan sebagai seorang pemuda yang terasing dan anonim tanpa peran khusus dalam masyarakat. Kesan ini dibuat terutama dalam tiga baris pertama dari bait kedua. Kita belajar bahwa "hooters pabrik tidak pernah memanggilnya", menandakan bahwa dia terlalu muda untuk bekerja, atau dari kelas yang tidak diharapkan bekerja di pabrik. Kami juga belajar bahwa "Tidak juga pintu-pintu kaca piring restoran berputar untuk melambai-lambaikannya" – sebuah garis yang mencerminkan bahwa masyarakat kelas atas kurang menyambutnya. Kami mengumpulkan bahwa dia tidak terkenal melalui baris "Namanya tidak pernah muncul di koran". Garis "Dunia mempertahankan dinding tradisionalnya" menunjukkan bahwa dia adalah orang buangan. Pengulangan kata "dinding" dalam bait ketiga adalah mencerahkan, terutama dalam hal itu digambarkan sekarang sebagai "tidak menarik", bukannya "tradisional", yang mungkin berarti tidak pernah menghasilkan apa pun bagi pemuda itu. Sekarang "dimuliakan dengan senjata", dan tampaknya tak terelakkan bahwa garis-garis selanjutnya menggambarkan kematian si protagonis, seolah-olah ia akhirnya ditembak mati oleh masyarakat yang sebelumnya telah menghindarinya.

Pembelanja tidak menggambarkan kematian brutal bocah laki-laki itu dalam detail yang realistis secara grafis tetapi justru mengadopsi pendekatan figuratif yang nyata. Ini dicapai terutama melalui citra dan simbolisme. "Pohon zaitun", yang disebutkan dalam bait pertama dan terakhir, adalah simbol dalam cara cabang zaitun digunakan untuk menyampaikan gagasan perdamaian. Ada sedikit ironi bahwa tubuh anak itu "terbaring mati" di bawah mereka. Dalam bait terakhir, Pembaca berbicara kepada pembaca secara langsung. Penggunaan caesura – perhentian penuh yang menonjol di baris ketiga dan keempat – menuntut agar pembaca "Pertimbangkan" dan "Tanya" tentang mengapa begitu banyak uang dihabiskan untuk kematian pemuda itu.

[ad_2]